Sabtu, 27 Desember 2014

Aku rindu.

Hujan menggigilkan ranting hingga menggetarkan daun-daun lalu menggugurkannya.

Hujan menyelimuti tanah kering hingga lembab dan terciumlah aroma khasnya.

Hujan sengaja mencari cara membangunkan lamunanku hingga buyarlah ingatan tentang teh dan dipan di beranda malam itu.

Aku rindu.
Pada setiap jejak yang kau cipta dari awal cerita.
Aku rindu.
Mencintaimu dengan kata-kata yang tiada jeda bermunculan di kepala.

Aku rindu.
Pada kita yang tertawa.
Pada kita yang bahagia.

Aku rindu.
rindu.
Sangat rindu.
Sangat sangat rindu.

0 komentar:

Poskan Komentar